Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Facebook Mengabaikan Dampak Berbahaya Instagram Pada Remaja

Pejabat Facebook melakukan penelitian internal pada Maret 2020 yang menunjukkan bahwa Instagram – platform media sosial yang paling banyak digunakan oleh remaja – berbahaya bagi citra tubuh dan kesejahteraan remaja perempuan. 14 September 2021, laporan Wall Street Journal.


Kebijakan Facebook untuk mengejar keuntungan terlepas dari bahaya yang didokumentasikan telah memicu perbandingan dengan Big Tobacco, yang tahu pada 1950-an bahwa produknya bersifat karsinogenik tetapi secara terbuka menyangkalnya hingga abad ke-21. Kami yang mempelajari penggunaan media sosial pada remaja tidak memerlukan studi penelitian internal yang ditekan untuk mengetahui bahwa Instagram dapat membahayakan remaja. Banyak makalah penelitian peer-review menunjukkan hal yang sama.


Memahami dampak media sosial pada remaja adalah penting karena hampir semua remaja online setiap hari. Jajak pendapat Pew Research Center menunjukkan bahwa 89% remaja melaporkan bahwa mereka online "hampir terus-menerus" atau "beberapa kali sehari."


Remaja lebih cenderung masuk ke Instagram daripada situs media sosial lainnya. Ini adalah bagian dari kehidupan remaja di mana-mana. Namun penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa semakin sering remaja menggunakan Instagram, semakin buruk kesejahteraan, harga diri, kepuasan hidup, suasana hati, dan citra tubuh mereka secara keseluruhan. Satu studi menemukan bahwa semakin banyak mahasiswa menggunakan Instagram pada hari tertentu, semakin buruk suasana hati dan kepuasan hidup mereka.


Facebook mengabaikan dampak berbahaya Instagram pada remaja


Perbandingan yang tidak sehat


Tapi Instagram tidak bermasalah hanya karena populer. Ada dua fitur utama Instagram yang tampaknya membuatnya sangat berisiko. Pertama, memungkinkan pengguna untuk mengikuti selebriti dan teman sebaya, keduanya dapat menyajikan gambar tubuh yang tidak realistis yang dimanipulasi dan disaring bersama dengan kesan yang sangat terkurasi tentang kehidupan yang sempurna.


Sementara semua media sosial memungkinkan pengguna untuk selektif dalam apa yang mereka tunjukkan kepada dunia, Instagram terkenal dengan kemampuan pengeditan dan penyaringan fotonya. Plus, itu adalah platform yang populer di kalangan selebriti, model, dan influencer. Facebook telah diturunkan ke ibu dan kakek-nenek sepak bola yang tidak keren. Untuk remaja, integrasi tanpa batas antara selebriti dan versi retouched dari rekan-rekan kehidupan nyata menghadirkan lingkungan yang matang untuk perbandingan sosial yang lebih tinggi, atau membandingkan diri Anda dengan seseorang yang "lebih baik" dalam beberapa hal.


Manusia, sebagai aturan umum, melihat orang lain untuk mengetahui bagaimana menyesuaikan diri dan menilai kehidupan mereka sendiri. Remaja sangat rentan terhadap perbandingan sosial ini. Hampir semua orang ingat khawatir tentang menyesuaikan diri di sekolah menengah. Instagram memperburuk kekhawatiran itu. Cukup sulit untuk membandingkan diri Anda dengan seorang supermodel yang terlihat fantastis (meskipun disaring); itu bisa lebih buruk lagi ketika perbandingan yang disaring adalah Natalie di ujung lorong.


Membandingkan diri secara negatif dengan orang lain membuat orang merasa iri dengan kehidupan dan tubuh orang lain yang tampaknya lebih baik. Baru-baru ini, para peneliti bahkan mencoba memerangi efek ini dengan mengingatkan pengguna Instagram bahwa postingan tersebut tidak realistis.


Itu tidak berhasil. Perbandingan negatif, yang hampir tidak mungkin dihentikan, masih menimbulkan kecemburuan dan menurunkan harga diri. Bahkan dalam penelitian di mana para peserta mengetahui bahwa foto-foto yang mereka perlihatkan di Instagram telah diperbaiki dan dibentuk ulang, gadis remaja masih merasa lebih buruk tentang tubuh mereka setelah melihatnya. Untuk anak perempuan yang cenderung membuat banyak perbandingan sosial, efek ini bahkan lebih buruk.


Objektifikasi dan citra tubuh

Instagram juga berisiko bagi remaja karena penekanannya pada gambar tubuh membuat pengguna fokus pada penampilan tubuh mereka di mata orang lain. Penelitian kami menunjukkan bahwa bagi remaja perempuan – dan semakin banyak remaja laki-laki – memikirkan tubuh mereka sendiri sebagai objek foto meningkatkan kekhawatiran tentang penampilan mereka di mata orang lain, dan itu mengarah pada perasaan malu tentang tubuh mereka. Hanya mengambil selfie untuk diposting nanti membuat mereka merasa lebih buruk tentang penampilan mereka di mata orang lain.


Menjadi objek untuk dilihat orang lain tidak membantu "generasi selfie" merasa diberdayakan dan yakin akan diri mereka sendiri – justru sebaliknya. Ini bukan masalah kesehatan yang signifikan, karena ketidakpuasan tubuh selama masa remaja adalah prediktor kuat dan konsisten dari gejala gangguan makan di kemudian hari.


Facebook telah mengakui secara internal apa yang telah didokumentasikan para peneliti selama bertahun-tahun: Instagram dapat berbahaya bagi remaja. Orang tua dapat membantu dengan berbicara berulang kali kepada remaja mereka tentang perbedaan antara penampilan dan kenyataan, dengan mendorong remaja mereka untuk berinteraksi dengan teman sebaya secara tatap muka, dan menggunakan tubuh mereka secara aktif daripada berfokus pada selfie.


Pertanyaan besarnya adalah bagaimana Facebook menangani hasil yang merusak ini. Sejarah dan pengadilan kurang dari memaafkan pendekatan langsung dari Big Tobacco. 

Posting Komentar untuk "Facebook Mengabaikan Dampak Berbahaya Instagram Pada Remaja"